Bagaimana Kalau E-commerce Tidak Hadir di Indonesia?

13 Oct 2018 01:45 292 Hits 0 Comments
Tidak dapat dipungkiri bahwa industri e-commerce adalah salah satu sektor industri yang berkembang pesat di Indonesia saat ini.

Tidak dapat dipungkiri bahwa industri e-commerce adalah salah satu sektor industri yang berkembang pesat di Indonesia saat ini.

Dilansir dari Kompas.com, Shopee berhasil menembus 5,8 juta transaksi dalam waktu 24 jam saja saat kampanye “Super Shopping Day” pada 9 September 2018 lalu. Salah satu artikel di Merdeka.com juga menyatakan bahwa Tokopedia mengklaim bahwa mereka melayani 65 juta pengunjung dalam satu hari pada kampanye “Ramadhan Ekstra” dibulan Mei tahun ini. Tak kalah dari itu, Lazada juga memecahkan rekor dengan transaksi sebesar Rp1,6 triliun dalam program “Online Revolution” November tahun lalu (KataData.co.id).

Secara tidak langsung, pencapaian ini adalah cerminan kuatnya pertumbuhan industri belanja online di Indonesia belakangan ini. Potensi industri e-commerce Indonesia secara keseluruhan diprediksi masih akan tumbuh pesat beberapa tahun ke depan seiring semakin banyak orang menggunakan ponsel untuk berbelanja online.

Tapi, bagaimana jika suatu ketika industri e-commerce lenyap dari Indonesia? Adakah efek buruknya? Atau justru berdampak positif pada perekonomian kita?

Tim iPrice memprediksi, setidaknya lima dampak yang akan muncul bila tidak ada denyut e-commerce di Indonesia:

McKinsey & Co. dalam studi mereka memprediksi nilai transaksi industri e-commerce di Indonesia akan meningkat dua kali lipat dalam jangka waktu 4 tahun mendatang. Tahun ini sendiri, jual beli online di Indonesia mampu menghasilkan nilai transaksi sekitar US$8 milyar. Angka tersebut sedikit banyak mempengaruhi pertumbuhan ekonomi negara, khususnya dari nilai Produk Domestik Bruto (PDB) yang tahun ini meningkat 0,75%. PDB sendiri adalah nilai pasar barang dan jasa yang merupakan haisl produksi sebuah negara, dan kerap digunakan sebagai alat ukur pertumbuhan ekonomi negara tersebut.

Selain itu, dilansir dari TheJakartaPost.com, peneliti indef bernama Bhima, mengatakan bahwa dirinya mendukung data dari Badan Pusat Statistik dengan pendapatnya “Sekarang kontribusi (e-commerce) masih kecil, namun memiliki potensi untuk berkontribusi besar dimasa depan.”

Jika tidak ada industri e-commerce di Indonesia, maka tentunya pertumbuhan (PDB) dan pertumbuhan ekonomi Indonesia akan menurun.

Studi yang dilakukan oleh Texas A&M Transportation Institute pada 2017 menyimpulkan bahwa pertumbuhan retailer online dalam dunia e-commerce memicu permintaan pasar atas jaringan transportasi dan jasa pengiriman yang lebih cepat dengan jangkauan lebih luas. Dan dengan keberadaan 30 juta online shoppers di Indonesia, tidak mengherankan marak bermunculan layanan jasa pengiriman langsung seperti Go-Send, Grab Express, SiCepat, JNE Yes, J&T Same Day, maupun Tiki Same Day.

Asosiasi Logistik Indonesia (ALI) memprediksi bahwa sektor e-commerce akan berkontribusi sebanyak 15% pada bisnis layanan kurir di Indonesia. Bersaman dengan itu, Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspress Indonesia (Asperindo) juga menyuarakan pendapat yang sama dengan prediksi bahwa e-commerce akan berkontribusi 25% pada industri logistik.

Kalau e-commerce tidak hadir di Indonesia, layanan transportasi dan delivery di tanah air tentu akan merasakan langsung imbasnya.

Tags

About The Author

Anjie Marouani 16
Pensil

Anjie Marouani

Passionate To Write

Comments

You need to be logged in to be able to post a comment. Click here to login
Plimbi adalah tempat menulis untuk semua orang.
Yuk kirim juga tulisanmu sekarang
Submit Artikel