Tradisi Rasulan, Ungkapan Syukur Masyarakat Gunung Kidul, Yogyakarta

1 Feb 2020 19:30 2313 Hits 5 Comments Approved by Plimbi
Tradisi Rasulan digelar masyarak Gunung Kidul mulai bersih desa ,kirab budaya hingga kesenian tradisional

Masyarakat Gunung Kidul, Yogyakarta memiliki tradisi unik khas yang hanya ditemukan di Gunung Kidul Yogyakarta yang disebut Rasulan. Petani di daerah Gunung Kidul, Yogyakarta memiliki cara unik setelah panen sebagai ungkapan rasa syukur lewat tradisi Rasulan.Tradisi Rasulan juga sebagai ruwatan atau doa agar panen  berikutnya  lebih baik .Puncak ritual Rasulan adalah kirab budaya atau karnaval keliling kampung dengan membawa aneka gunungan hasil panen.

Daerah Gunung Kidul, Yogyakarta kerap dianggap tempat yang kering ,tandus dan kekurangan air. Gunung Kidul salah satu Kabupaten di Daerah Istimewa Yogyakarta yang pusat pemerintahannya berada di Kecamatan Wonosari.Wilayah Gunung Kidul sebagian besar wilayahnya berupa perbukitan dan pegunungan kapur  yang juga kawasan ini bagian dari pegunungan Sewu.

Gunung Kidul  dikenal daerah tandus dan seringkali mengalami kekeringan saat musim kemarau  datang. Gunung Kidul yang letaknya berada dikawasan pegunungan tandus dan berkapur tidak berarti wilayahnya  kering budaya .Ketika berkunjung di wilayah Gunung Kidul banyak dijumpai  seni dan  budaya  unik khas Gunung Kidul  yang sampai saat ini   masih lestari dan bertahan  ditengah era globalisasi salah satunya tradisi dan budaya yang disebut Rasulan. 

Tradisi Rasulan ini tidak ada hubungan dan  kegiatan  yang ditujukan kepada Nabi Muhammad SAW .Rasulan juga tidak ada kaitannya dengan  memperingati Maulud Nabi Muhammad atau Isra Miraj .Rasulan merupakan  sebuah kegiatan yang dilakukan masyarakat Gunung Kidul   sebagai ungkapan rasa syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atau dengan istilah sederhananya disebut Syukuran.

Tradisi Rasulan sudah demikian mengakar dalam kehidupan masyarakat Gunung Kidul .Hampir semua masyarakat setempat menyakini tradisi ini tidak digelar akan mendapatkan hal yang buruk dikemudianhari.Masyarakat setempat hingga kini masih percaya  berkaitan dengan hal yang ghaib atau mitos hingga muncul Tabarruk atau Ngalab Berkah.

Di Dusun Dondong, Desa Jetis, Kecamatan Saptosari, Kabupaten Gunung Kidul Yogyakarta sikap Tabarruk masih melekat sampai sekarang salah satunya Tabarruk pada makhluk seperti pada pohon. Masyarakat di Dusun ini percaya pohon beringin bersemayam danyang atau mbaurekso. Sejak itu masyarakat setempat memperlakukan pohon beringin tidak sembarangan supaya mbaurek tidak menggangu.Sebagai bentuk penghormatan lahirlah ritual salah satunya ritual Rasulan. 

Tradisi Rasulan digelar oleh hampir seluruh  masyarakat Gunung Kidul telah lama digelar sejak ratusan yang lalu. Tidak diketahui secara pasti sejak kapan perayaan Rasulan  digelar. Tradisi Rasulan biasanya  digelar  setelah masa panen selesai yang biasanya digelar setiap bulan Juni atau Juli setiap tahunnya. Tradisi  Rasulan biasanya digelar beberapa hari  yang diawali  dengan kegiatan  gotong royong kerja bakti bersih desa, kirab budaya sampai acara pentas seni yang digelar secara meriah.

Kegiatan tersebut erat kaitannya dengan kepercayaan kejawen yang diyakini oleh sebagian masyarakat. Sisi lain dari tradisi Rasulan sebenarnya adalah tradisi bersih desa. Kebiasaan masyarakat di Gunung Kidul  membersihkan lingkungan desa mulai memperbaiki jalan, mengecat pagar pekarangan hingga membersihkan makam.

Tradisi Rasulan yang di gelar masyarakat Gunung Kidul unik dan khas yang   disemarakkan dengan kegiatan olahraga dan atraksi seni budaya disuguhkan seperti doger, jatilan, wayang kulit dan reogponorogo. Puncak kegiatan ritual Rasulan terjadi saat digelarnya kegiatan kirab. Kegiatan kirab merupakan semacam karnaval atau arak-arakan mengelilingi desa. Ketika kirab berlangsung masyarakat setempat membawa aneka sesajen mulai yang terdiri dari mulai  tumpeng hingga hasil panen pertanian.

Setiap daerah Ketika berkunjung ke wilayah Gunung Kidul saat acara ritual Rasulan berlangsung  masyarakat di wilayah ini melakukan kegiatan Rasulan berbeda-beda disetiap kampung dengan cirikhas dan keunikannya masing-masing. Tradisi Rasulan yang digelar masyarakat Gunung Kidul ada yang digelar satu tahun sekali dan 2 tahun sekali biasa diadakan usai panen dan saat menabur benih atau sering disebut Labuhan.

Kegiatan Rasulan di Desa Jetis dilakukan satu tahun sekali saat masyarakat menabur benih. Masyarakat Desa Jetis begitu gembira dilihat dari wajah mereka memancarkan suka cita. Mereka saling membantu menyiapkan pelbagai piranti kirab, bahkan mereka rela begadang semalam suntuk untuk menyiapkan gunungan yang digunakan kirab esok hari. Gunungan hasil  yang dibuat masyarakat Gunung Kidul yang terdiri dari kacang panjang, cabai merah, tomat, padi, terung ungu, wortel dan buah-buahan masing-masing memiliki makna simbol tersendiri. 

Seperti dikatakan kepala Dusun bernama Warigin  Dondong yang mengatakan Rasulan digelar bukan untuk perayaan budaya saja, tetapi sebagai ungkapan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa. Tradisi Rasulan bisa menjadi ajang silaturahmi antar warga. Mereka bersemangat gotong royong bekerja sama menggelar acara Rasulan dari pembuatan gunungan hingga piranti lainnya mereka siapkan bersama-sama.

Prosesi ritual Rasulan diawali dengan pengambilan gunungan dari semua kampung. Sementara grup kesenian dari reog ,jatilan berdandan sesuai dengan tema masing-masing. Ketika prosesi ritual Rasulan dimulai dengan barisan 3 gadis berjalan dengan membawa uborambe berisi hasil pertanian Ada juga yang membawa kuali lengkap dengan ingkung ayam di dalamnya.

Barisan selanjutnya adalah barisan prajurit keraton membawa tombak dan ada juga yang memainkan gamelan. Tidak hanya berpakaian adat masyarakat juga memakai pakaian tentara lengkap dengan senjata ,kostum koran bekas yang berlangsung meriah 

Barisan selanjutnya  barisan yang membawa gunungan lengkap dengan reog dan hiburan lainnya. Sesampai dilokasi kirab tepatnya di lapangan Karang acara selanjutnya berdoa bersama-sama untuk meminta ketentraman dan keselamatan dan diakhiri memperebutkan gunungan hasil pertanian .

Acara memperebutkan gunungan menjadi acara yang dinantikan oleh masyarakat. Gunungan yang dibuat dari hasil pertanian dan buah-buahan ini diperebutkan oleh masyarakat secara suka cita. Keberagamaan dan Kebersamaan menyatu dalam ritual Rasulanini.Toleransi umat beragama di Gunung Kidul terlihat demikian harmonis dan mampu menjadi pengikat perbedaan yang ada dalam masyarakat.

Semua masyarakat dari pelbagai jenis agama hadir bersama merayakan Rasulan. Tradisi Rasulan yang digelar oleh masyarakat disetiap kampung di Gunung Kidul, Yogyakarta ini bisa menjadi aset budaya bangsa dalam sektor pariwisata, karena memiliki prosesi yang khas. Prosesi yang khas pada ritual Rasulan yang di gelar masyarakat Gunung Kidul mulai dari acara bersih-bersih desa .Ritual Rasulan  dilanjutkan kirab budaya gunungan berakhir pentas kesenian tradisional disetiap kampung yang berlangsung hikmad dan meriah menjadi hiburan yang menarik bagi masyarakat.

Tradisi Rasulan memiliki potensi budaya dan pariwisata yang menarik dengan cirikhas dan keunikannya  yaitu kebersamaan melalui semangat gotong royong masyarakat setempat  sehingga bisa dijadikan aset budaya dapat mengangkat sektor pariwisata. Lewat tradisi Rasulan yang di gelar masyarakat Gunung Kidul Yogyakarta menjadi cara baru yang unik  dan khas dalam melestarikan budaya gotong royong serta Kebersamaan masyarakat desa ditengah  derasnya era globalisasi. Tradisi Rasulan juga sebagai penguatan nilai budi pekerti melalui tradisi Rasulan, karena lewat tradisi Rasulan ini nilai budi pekerti dilukiskan melalui serangkaian acara yang di gelar dalam tradisi Rasulan.

 

 

Tags

About The Author

Suryatiningsih 34
Ordinary

Suryatiningsih

Content Writers tinggal di Magelang yang senang berbagi ilmu pengetahuan

Comments

You need to be logged in to be able to post a comment. Click here to login
Plimbi adalah tempat menulis untuk semua orang.
Yuk kirim juga tulisanmu sekarang
Submit Artikel