Sepuluh Alasan Strategi OS Open Source WebOS Dianggap Kurang Berhasil

20 Jan 2012 10:00 4281 Hits 0 Comments Approved by Plimbi
Setelah penundaan yang cukup lama HP akhirnya telah memutuskan apa yang harus dilakukan dengan sistem operasinya. Menurut CEO Meg Whitman, HP akan membuat sistem operasi sebagai OS open source, yang efektif memberikan garis hidup dan berharap dapat memberikan beberapa bantuan dari pengembang di luar.

Setelah penundaan yang cukup lama HP akhirnya telah memutuskan apa yang harus dilakukan dengan sistem operasinya. Menurut CEO Meg Whitman, HP akan membuat sistem operasi sebagai "OS open source", yang efektif memberikan garis hidup dan berharap dapat memberikan beberapa bantuan dari pengembang di luar.

Tapi apakah keputusan HP untuk membuat WebOS sebagai pilihan OS "open source" untuk pengembang adalah satu yang baik masih merupakan sebuah perdebatan. Di satu sisi, hal itu memungkinkan sistem operasi untuk tinggal di tempat dan membuat orang bekerja dengan cara yang fantastis.

Tapi di sisi lain, HP telah memiliki beberapa pilihan lain yang tersedia untuk melakukan langkah terbaik dengan WebOS. Dan dengan tampilan tersebut, perusahaan tidak harus mengikuti jalan yang benar dengan keputusannya. Berikut adalah melihat mengapa strategi HP untuk WebOS sebagai "OS open source" dianggap kurang berhasil. "Android Telah Memilik Pasar yang Luas" Mengapa HP ingin melawan platform Android Google yang telah menguasai pasar yang luas pada OS open source dan tersedia untuk setiap pembuat "handset"? Menjadi perusahaan lain untuk mencampur dan melawan kekuatan dominan di industri ini benar-benar hal yang tidak masuk akal.

"Konsumen mulai Menggunakan Touchpads" Setelah HP memutuskan untuk menghentikan produksi "touchpad" dan memangkas harga menjadi $ 99, konsumen mengantre untuk membeli perangkat tersebut. Baru-baru ini HP menawarkan pengiriman terakhirnya dari "tablet" dengan harga yang sama murah. Sekarang, konsumen mulai terbiasa dengan WebOS dan "tablet". Mengapa baru membuat WebOS sebagai OS "open source" sekarang? "Vendor Ponsel Memiliki Banyak Pesaing" Sebuah komponen kunci dalam strategi OS "open source" HP adalah membuatnya berjalan dan memastikan WebOS bekerja efektif pada perangkat yang dibuat oleh perusahaan lain. Satu-satunya masalah adalah, banyak dari perusahaan-perusahaan lain, termasuk Dell, Acer, Asus, dan lain-lain, adalah pesaing HP di pasar PC.

Hal ini membuat perusahaan-perusahaan tersebut ragu membantu HP memasarkannya. "Microsoft dan Gugatan Paten" Pada saat yang sama, Microsoft telah mencoba membongkar sistem operasi lain di ponsel. Di depan Android, hal itu membawa klaim pelanggaran paten terhadap vendor. Sekarang WebOS adalah OS "open source", HP bisa terjebak dalam tuntutan hukum pelanggaran paten yang mahal dan akan berdampak pada pasar ponsel saat ini "Terlihat sebagai Pecundang" Isu untuk HP adalah bahwa bahkan jika sistem operasi dapat bekerja dan pembuat perangkat lainnya menawarkan WebOS dalam produk mereka, konsumen masih melihat platform ini sebagai pecundang. Jadi, ketika perangkat masa depan berada di rak toko, kemungkinan mereka berhasil tampak mustahil. "Model Apple Tetap yang Terbaik" Apple telah membuktikan bahwa mereka telah mengendalikan semua aspek dari sebuah perangkat "mobile" baik perangkat lunak maupun perangkat keras,. Bagi mereka yang menginginkan pengalaman terbaik dalam penggunaan "gadget", Apple merupakan hal yang terbaik.

"HP Membingungkan Pelanggan" CEO HP Meg Whitman mengatakan bahwa masih ada kemungkinan bahwa perusahaannya akan meluncurkan "tablet" baru di tahun-tahun mendatang. Namun, bukankah HP baru saja keluar dari bisnis "hardware" ponsel? Perusahaan tampaknya tidak memiliki strategi yang menyeluruh di tempat yang dulu. Jadi, membuat keputusan sekarang untuk mengubah WebOS sebagai OS "open source" tidak mungkin ide yang terbaik. "Investor Tidak Suka Ide Tersebut" Pemegang saham menyukai kepastian. Mereka juga ingin tahu bahwa manajemen memahami bagaimana sifat pasar perusahaan beroperasi dan dapat membuat keputusan yang solid didasarkan dari itu. Tapi dengan membuat WebOS sebagai opens source dan menelan $ 1.200.000.000 untuk membeli Palm, pemegang saham telah melihat hampir tidak ada laba atas investasi tersebut. "Bisa Menjadi Alternatif untuk Windows" Sebelum HP membuat keputusan untuk membuat WebOS sebagai OS "open source", perusahaan mengatakan akan mempertimbangkan membawa sistem operasi untuk Komputer PC dan server.

Langkah ini sepertinya bagus, karena berpotensi bisa bergerak menjauh dari ketergantungan HP pada Windows di beberapa titik di masa depan. Rencana yang telah dilempar keluar, dan perusahaan tidak lagi memiliki sistem operasi itu. "Apakah Hal Tersebut Benar-Benar Dibutuhkan?" Ketika itu semua dikatakan dan dilakukan, HP harus bertanya pada diri sendiri, apakah sistem operasi *mobile* sangat diperlukan?. Android dan iOS memiliki empat seperlima pasar. WebOS sementara ini, hanya dapat mengambil sisanya.

Apakah itu benar-benar yang diinginkan oleh HP? Selanjutnya, apakah HP benar-benar berpikir membuat WebOS "open source" bisa mengubah hal itu? (EK)

About The Author

Plimbi Editor 999
Administrator

Plimbi Editor

Plimbi Chief Editor

Comments

You need to be logged in to be able to post a comment. Click here to login
Plimbi adalah tempat menulis untuk semua orang.
Yuk kirim juga tulisanmu sekarang
Submit Artikel