Kereta Api Cepat, Ketahui Dulu Sebelum Coba Naik Nanti

26 Jul 2022 10:30 1966 Hits 0 Comments Approved by Plimbi
Kereta api cepat ini diciptakan untuk memudahkan tarnsportasi perpindahan manusia dari kota ke kota lain atauapun pemindahan barang. Dan juga Kereta kecepatan tinggi dikembangkan untuk memenangkan kembali pengguna rel yang telah menggunakan alat transportasi lain.

Kereta kecepatan tinggi adalah transportasi massal dengan menggunakan rel dengan kecepatan di atas 250 km/h. Biasanya kereta kecepatan tinggi berjalan dengan kecepatan antara 250 km/jam sampai 360 km/jam. Meskipun rekor kecepatan dunia untuk kereta beroda dipecahkan pada tahun 2007 oleh kereta Prancis TGV yang mencapai kecepatan 574,8 km/jam , sedangkan kereta Maglev eksperimen Jepang telah mencapai kecepatan 581 km/jam. Tiongkok telah membangun lebih dari 37.900 kilometer rel kecepatan tinggi pada Desember 2020, terhitung lebih dari dua pertiga dari total dunia.

Pengembangan awal

Pengembangan kereta api kecepatan tinggi dimulai di Jerman pada tahun 1899 ketika perusahaan kereta api negara Prusia bergabung dengan sepuluh perusahaan listrik dan teknik dan menyetrum 72 km kereta api milik militer antara Marienfelde dan Zossen. Saluran tersebut menggunakan arus tiga fasa pada 10 kilovolt dan 45 Hz. Pada 23 Oktober 1903, gerbong yang dilengkapi listrik S&H mencapai kecepatan 206,7 km/jam dan pada 27 Oktober gerbong yang dilengkapi AEG mencapai 210,2 km/jam. Kereta CC 7100 buatan Prancis, pemegang rekor tahun 1955. Pada awal 1950-an, Kereta Api Nasional Prancis mulai menerima lokomotif listrik CC 7100 baru mereka yang kuat, dan mulai mempelajari dan mengevaluasi berjalan pada kecepatan yang lebih tinggi. Pada tahun 1954, CC 7121 yang mengangkut kereta penuh mencapai rekor 243 km/jam selama pengujian di jalur standar.

 

Pengembangan selanjutnya

  • Di Jepang dengan nama Shinkansen, pengembangannya dimulai pada tahun 1956 dan jalur pertama dibuka pada 1 Oktober 1964 yang menghubungkan Tokyo-Osaka bertepatan dengan Olimpiade Tokyo. Jalur ini juga menerima sukses secara langsung, dalam waktu 3 tahun dia telah melayani 100 juta penumpang. Mereka menempuh jarak 515 km dalam waktu 3 jam 10 menit, mencapai kecepatan tertinggi 210 km/jam dan mempertahankan kecepatan rata-rata 162,8 km/jam dengan berhenti di Nagoya dan Kyoto.
  • Di Prancis setelah pengujian intensif dengan prototipe turbin gas TGV 001 dan Zebulon listrik, pada tahun 1977, SNCF memesan kepada grup Alstom–Francorail–MTE untuk 87 rangkaian kereta TGV Sud-Est. Mereka menggunakan konsep TGV 001 dengan satu set delapan mobil yang digabungkan secara permanen, berbagi sambungan Jacobs bogie, dan diangkut oleh dua mobil tenaga listrik, satu di setiap ujungnya. Pada tahun 1981, bagian pertama dari jalur Kecepatan Tinggi Paris–Lyon yang baru diresmikan, dengan kecepatan tertinggi 260 km/jam .
  • Beroperasi pada kecepatan tertinggi 280 km/jam, kereta ICE Jerman mirip dengan TGV, dengan mobil listrik khusus yang disederhanakan di kedua ujungnya. Berbeda dengan TGV, trailer ICE memiliki dua bogie konvensional per gerbong, dan dapat dilepas, memungkinkan kereta diperpanjang atau diperpendek.
  • Pemerintah Tiongkok menjadikan konstruksi kereta api kecepatan tinggi sebagai landasan program stimulus ekonominya untuk memerangi dampak krisis keuangan global 2008 dan hasilnya adalah perkembangan pesat sistem kereta api Tiongkok menjadi kereta api berkecepatan tinggi paling ekstensif di dunia. jaringan.

 

Teknologi yang digunakan

  • Teknologi yang digunakan yakni sistem fraksinasi sinkron permanen. Pada dasarnya, teknologi ini menggunakan mesin yang digunakan sebagai magnet permanen. Sistem ini diyakini lebih ringan dan lebih efisien. Kereta ini memungkinkan kereta bergerak 50 persen lebih cepat. Teknologi fraksi ini dikembangkan oleh CRRC Corp yang merupakan perusahaan terbesar di bisang produksi kereta.

 

Target tujuan untuk kereta kecepatan tinggi

  • Awal target tujuan yang dibuat oleh Prancis, Jepang dan Amerika adalah hubungan antara kota-kota besar yang berdekatan. Pasar yang dituju masih berfokus pada pasaran perjalanan bisnis. Di Prancis sudah banyak jalur yang menghubungi pantai hiburan di Samudra Atlantik dan Laut Tengah, dan juga taman bermain besar. Efek samping dari pembukaan jalur kereta ini adalah pengembangan yang cepat daerah pedesaan yang terisolasi.

 

Tags

About The Author

rahmat66779@gmail.com 27
Novice

rahmat66779@gmail.com

selalu ceria

Comments

You need to be logged in to be able to post a comment. Click here to login
Plimbi adalah tempat menulis untuk semua orang.
Yuk kirim juga tulisanmu sekarang
Submit Artikel