Karena Politik, Sosial Media Tak Lagi Asik.

8 Feb 2019 15:11 1020 Hits 0 Comments
Facebook saat ini sudah berusia 15 tahun. Twitter mengikuti di usia 13 tahun. BBM pernah merajai di tahun 2005, kini sepi tiada penghuni. Path sudah 'mati' tahun lalu setelah bertahan sekitar 10 tahun. Sosmed ala Google yaitu G+ malah pun akan menyusul tutup layanan.

Karena Politik, Sosial Media Tak Lagi Asik.

Facebook saat ini sudah berusia 15 tahun. Twitter mengikuti di usia 13 tahun. BBM pernah merajai di tahun 2005, kini sepi tiada penghuni. Path sudah 'mati' tahun lalu setelah bertahan sekitar 10 tahun. Sosmed ala Google yaitu G+ malah pun akan menyusul tutup layanan.

Instagram dan WhatsApp masih dianggap anak baru. Tapi tak bisa disangkal mereka lebih populer dan segmented. Kalau Anda seusia saya, mungkin kenangan di Friendster atau Mig33 (kini MigMe) menjadi awal mula riuhnya media sosial.

Tapi bukan itu persoalannya, melainkan sejak media sosial 'terpolusi' oleh segala urusan politik banyak yang merasa terusik dan merasa linimasa dianggap tidak lagi asik. Sebab, politik tidak sekadar meluruhkan pertemenan. Tak jarang menyulut salah faham hingga konflik.

Jika tren Facebook dahulu adalah menambah ribuan teman, kini banyak orang yang mulai menghapus teman. Jika dulu tren di Twitter adalah saling follback, kini malah seringnya saling unfollow dan block.

Jika dulu notifikasi WhatsApp ditunggu dan dicari. Kini seringnya orang-orang mengacuhkan deretan merah chat individu atau grup. Walau jelas tertera di chat orang lain bahwa kita online.

Perbedaan politik tak ayal mempolarisasi teman kita di sosmed. Bahkan, tak jarang sosmed ikut-ikutan mengkluster kita sesuai jejak digital kita. Kita pun terjebak dalam perspektif homogen atau filter bubble.

Mereka yang suka berdebat di sosial media adalah orang hebat. Kuat untuk di-bully dan tak jarang diserang akunnya dan keluarganya. Tak jarang terjadi persekusi karena perbedaan cara pandang politik.

Mereka yang mendukung total Capres sebelah terus nyinyir pada Capres lawan. Tak jarang cyber army para pendukung Capres bergerak. Ratusan sampai ribuan komen didapat. Mendebat satu persatu akun julid tadi tentu bukan solusi yang sehat.

Dalam grup chat manapun, terkadang ada saja simpatisan Capres turut nimbrung. Apa-apa saja bisa diasosiasi kepada penjatuhan citra Capres lawan. Jika ditegur admin atau kita sendiri. Kadang malah membuat sungkan dan dianggap memihak Capres lain.

Kegilaan politik kita begitu tak kenal berita, waktu, dan tempat. Semua hal sepele bisa dikaitkan dengan perhelatan Capres. Sampai-sampai berita kebanjiran sekolah di Mindanao Filipina disangkut pautkan ke salah satu Capres.

Dampaknya, kini banyak orang kian risih dan berhati-hati posting dan komentar di sosmed. Salah posisi jari saja kadang dikaitkan Capres. Berfoto dengan seseorang yang pendukung Capres lain dianggap simpatisannya.

Atau membeberkan fakta berita hoaks lalu dianggap antek Capres sebelah. Dan setelahnya, kita pun di-stereotipe pendukung Capres lain. Kalau si A itu simpatisan Capres anu. Kalau si B itu sama pilihan Capresnya.

Kejenuhan trending topik dan top feed linimasa berkutat pada tagar politik. Entah apa yang dicari buzzer dan para simpatisan dengan trending? Apakah jika sebuah tagar/berita sudah viral dan trending. Maka Capres jagoannya akan menang?

Dan, 'racun' politik ini sepertinya tidak akan habis usai gelaran Pilpres 2019. Akan tetap ada bibit-bibit kebencian politik baru. Dan mungkin akan ada saja oknum yang mengekploitasi kebencian linimasa. Dan semua demi meraih viralitas dan trending yang terlupakan 1 jam setelah trending terjadi.

Dan kebencian pada pembicaraan politik akan tetap ada. Karena sosmed adalah medium aspirasi bebas dan tanpa batas. Yang sering terjadi adalah orang baik di dunia nyata. Belum tentu baik juga di dunia maya.

Tags

About The Author

Dodi wahyono 29
Novice

Dodi wahyono

Saya adalah seorang pelajar di SMK YPC TASIKMALAYA mengambil keahlian di bidang IT khusus nya di REKAYASA PERANGKAT LUNAK

Comments

You need to be logged in to be able to post a comment. Click here to login
Plimbi adalah tempat menulis untuk semua orang.
Yuk kirim juga tulisanmu sekarang
Submit Artikel