WordPress Vs Drupal, Mana yang Lebih Bagus?

5 Jul 2022 11:30 561 Hits 1 Comments Approved by Plimbi
WordPress dan Drupal adalah salah satu platform content management system (CMS) paling populer yang digunakan untuk pengembangan situs web. Tetapi tergantung pada kebutuhan Anda, satu mungkin lebih baik untuk proyek Anda berikutnya.

WordPress dan Drupal adalah salah satu platform content management system (CMS) paling populer yang digunakan untuk pengembangan situs web. Tetapi tergantung pada kebutuhan Anda, satu mungkin lebih baik untuk proyek Anda berikutnya.

 

Drupal memberi Anda kekuatan untuk membuat situs yang canggih dan sangat disesuaikan, tetapi setelah periode pembelajaran. Drupal mungkin merupakan pilihan yang lebih baik jika Anda seorang pengembang web profesional yang cukup berpengalaman yang merasa nyaman bekerja dengan baris perintah. Untuk bisnis yang sedang berkembang, terutama yang memiliki sumber daya teknologi yang baik, fungsionalitas search engine optimization (SEO) Drupal yang canggih bisa sangat berharga. Drupal juga mendukung beberapa platform e-commerce, termasuk Ubercart, Drupal Commerce, Amazon Store, dan eCommerce invoice.

Wordpress memungkinkan pengguna mengirimkan situs web atau blog baru dengan cepat, dengan pemrograman minimal. Jika Anda baru dalam pengembangan web atau blogging dan tidak khawatir tentang skalabilitas, maka WordPress mungkin adalah pilihan terbaik. Untuk bisnis kecil yang ingin memberikan situs web lama dan datar mereka peningkatan yang bagus, maka WordPress akan melakukannya.

Keduanya dapat membantu Anda mempercepat desain web dan menghindari proses pengkodean situs web yang memakan waktu secara manual. Keduanya juga memiliki pengikut yang besar dan setia, dengan pengguna mulai dari individu yang menerbitkan blog pribadi hingga organisasi perusahaan yang mengelola lingkungan web multisitus yang rumit dengan volume konten yang besar. Tapi mana yang tepat untuk proyek Anda selanjutnya?

 

Penggunaan Wordpress dan Drupal

WordPress telah digunakan untuk membuat hampir 60 persen dari semua situs web berbasis CMS dan menyumbang lebih dari 30 persen dari semua situs di web. Sebaliknya, Drupal telah digunakan hanya di bawah 4 persen dari semua situs web berbasis CMS dan menyumbang 2 persen dari semua situs web.

Jika Anda memutuskan di antara kedua platform ini, apakah statistik penggunaan penting? Pada akhirnya, Anda harus memilih platform yang memenuhi persyaratan spesifik Anda, termasuk apa yang akan membantu Anda menavigasi masalah keamanan dengan baik. Tetapi popularitas WordPress menunjukkan bahwa itu adalah CMS yang ramah pengguna dan populer yang dapat memenuhi kebutuhan basis organisasi dan individu yang paling luas. Popularitasnya juga mengarah pada pengembangan ekosistem sumber daya yang kuat, termasuk teknologi dan orang-orang yang dapat membantu proyek Anda. Di sisi lain, popularitasnya membuat WordPress dan penggunanya lebih sering menjadi sasaran hacker.

 

Ekosistem Wordpress dan Drupal

Situs WordPress dan Drupal memiliki komunitas pengguna dan kontributor multibahasa yang besar. Para kontributor, termasuk pengembang independen dan perusahaan pengembangan, terus memproduksi modul, plug-in, dan tema baru untuk membantu Anda menyesuaikan situs web Anda. WordPress saat ini menawarkan hampir 58.000 plug-in dan 3.300 tema, dengan opsi gratis dan berbayar yang tersedia. Versi terbaru Drupal, Drupal 8, menawarkan lebih dari 46.000 modul Drupal (istilah mereka untuk plug-in), hampir 3.000 tema dan lebih dari 1.300 distribusi Drupal, yang mencakup alat yang dibundel untuk kasus penggunaan tertentu, seperti membangun situs e-commerce.

Kedua platform membantu mendukung integrasi dengan berbagai aplikasi dan layanan pihak ketiga, termasuk API yang tangguh. Misalnya, Drupal mendukung integrasi dengan Facebook, HubSpot, Salesforce, Mailchimp, Google Analytics, dan lainnya. WordPress juga memiliki banyak plug-in untuk diintegrasikan dengan ini dan aplikasi lainnya.

Developer di belakang WordPress dan Drupal sering memperbarui kode inti dari platform masing-masing, menambahkan fitur baru dan membantu mengoptimalkan kegunaan. Platform mana pun yang Anda pilih, Anda dapat mengharapkan rilis baru setiap atau dua bulan.

Secara keseluruhan, ketika mempertimbangkan Drupal vs. WordPress, Anda pasti akan memiliki opsi untuk mengembangkan dan menambah situs Anda. Menjelajahi plug-in, API, dan modul sebelum melakukan ke platform dapat membantu Anda menentukan seberapa mudah atau sulitnya membuat situs yang Anda bayangkan.

 

Kemudahan bagi pengguna

Berikut adalah satu area di mana kedua platform berbeda. WordPress mudah digunakan, tidak memerlukan keahlian pemrograman (walaupun pengembang web yang berpengalaman pasti dapat membuat penyesuaian pada kode). Berbagai macam plugin dan tema WordPress gratis membuatnya sangat mudah bagi yang bukan pengembang untuk membuat situs web untuk blogging dengan cepat. Akibatnya, WordPress telah menjadi pilihan pertama bagi puluhan juta individu dan bisnis, terutama bisnis kecil.

Sebaliknya, Drupal melibatkan lebih banyak kurva belajar. Menerapkan banyak fungsi akan mengharuskan Anda untuk menginstal dan memodifikasi modul Drupal. Tentu saja, membangun situs berbasis Drupal juga bisa menjadi tugas yang menantang karena memungkinkan pengembang melakukan hal-hal yang lebih rumit daripada yang mereka lakukan dengan WordPress. Meskipun Anda dapat merakit situs sederhana dengan Drupal, ini paling sering digunakan oleh pengembang perusahaan yang ingin menyesuaikan situs web tingkat lanjut.

Jika tim Anda tidak mampu menyediakan waktu untuk membangun situs Drupal, atau mereka tidak memiliki keterampilan HTML, CSS, dan PHP yang memadai, Anda selalu dapat menyewa pakar dari luar untuk mendapatkan bantuan. Usaha kecil harus ingat bahwa pakar Drupal mungkin lebih sulit ditemukan dan lebih mahal untuk disewa daripada pengembang WordPress.

 

Keamanan

Masalah keamanan merupakan pertimbangan penting dalam debat Drupal vs. Wordpress. Dengan lebih dari 75 juta situs WordPress di web saat ini, tidak mengherankan jika situs web yang dibangun di atas platform dan plug-in pihak ketiga sering menjadi target hacker. WordPress terus bekerja untuk meningkatkan keamanan platform inti dan berbagi praktik terbaik keamanan dengan pengembang plugin dan tema. Penyedia hosting web mungkin juga menawarkan kemampuan tambahan untuk membantu melindungi situs Anda dari kerentanan keamanan.

Situs Drupal kurang menjadi target, tetapi programmer Drupal tetap berdedikasi untuk membangun keamanan yang ketat ke dalam platform. Seperti WordPress, Drupal sering menawarkan tambalan, pembaruan, dan peringatan saat masalah keamanan baru muncul.

Tags

About The Author

sony 22
Novice

Comments

You need to be logged in to be able to post a comment. Click here to login
Plimbi adalah tempat menulis untuk semua orang.
Yuk kirim juga tulisanmu sekarang
Submit Artikel