Full Stack Development dan Skill Pendukungnya

22 Jun 2022 14:30 97 Hits 0 Comments Approved by Plimbi
web development yang diperlengkapi untuk bekerja dengan frontend dan backend, yang berarti mereka biasanya terampil dengan aspek pemrograman komputer, desain user experience (UX), manajemen proyek, dan dalam banyak kasus, komunikasi klien.

Full Stack Development mungkin adalah beberapa profesional yang paling dihormati di bidang pengembangan web, tetapi apa itu full-stack development? Secara umum, mereka adalah web development yang diperlengkapi untuk bekerja dengan frontend dan backend, yang berarti mereka biasanya terampil dengan aspek pemrograman komputer, desain user experience (UX), manajemen proyek, dan dalam banyak kasus, komunikasi klien. Hibridisasi khusus ini umumnya meningkatkan permintaan untuk full-stack development dalam berbagai kapasitas profesional.

 

Apa itu Full-Stack Development?

Full-stack development mengacu pada web development yang terjadi di frontend dan backend situs web. Dengan kata lain, prosesnya mungkin melibatkan kombinasi pekerjaan basis data yang mendasari, konstruksi situs web yang dihadapi pengguna, dan komunikasi yang berfokus pada klien pada perencanaan dan pemeliharaan proyek (di antara banyak tanggung jawab lainnya).

 

Memahami Peran Full-Stack Development

Full-Stack Development menggabungkan skill Web Development frontend dan backend, menangani berbagai tugas dalam membangun dan memelihara entitas digital (e.g., app, web page). Posisi ini didasarkan pada keserbagunaan, pemikiran inovatif, dan perpaduan antara pengetahuan pemrograman teknis dan komunikasi klien tingkat tinggi.

Namun, sebelum mereka dapat menerapkan keahlian mereka yang beragam, calon Full-Stack Development harus terlebih dahulu mempelajari perbedaan antara Frontend development dan Backend development, menjadi berpengalaman di kedua bidang untuk menyeimbangkan berbagai tanggung jawab mereka dengan benar:

Frontend Development

Frontend Development bertanggung jawab atas elemen yang menghadap pengguna situs web atau aplikasi. Ini mungkin termasuk aspek userinterface (UI), kompatibilitas browser, dan presentasi visual secara keseluruhan. Dengan kata lain, developer ini membuat semua yang dilihat dan dialami pengguna saat menavigasi situs atau aplikasi. Frontend developer cenderung menggunakan bahasa pemrograman seperti JavaScript, HTML, dan CSS untuk membuat proyek lebih menarik dan interaktif.

Backend Development

Sementara itu, backend development memelihara fondasi digital situs web atau aplikasi. Pikirkan mereka sebagai kru panggung yang bekerja di belakang layar konser. Pengembang back-end mengawasi komponen dasar penting yang membantu menentukan presentasi dan kegunaan ujung depan situs seperti pemeliharaan basis data dan debugging. Mereka juga bekerja dengan pengembang front-end untuk menjalankan pengujian kegunaan dan menopang kode dasar sesuai kebutuhan.

 

skill & Bahasa pemrograman yang Berguna untuk Full Stack Development

Peran Full-Stack Development bergantung pada berbagai macam keterampilan banyak di antaranya membutuhkan setidaknya beberapa kefasihan dalam bahasa pemrograman utama yang berbeda. Yang mengatakan, berikut ini adalah beberapa keterampilan dan bahasa penting yang harus dipelajari oleh Full-Stack Development:

  • Python

Karena Python adalah salah satu bahasa pemrograman terkemuka untuk web developer, itu sama-sama berharga bagi mereka yang tertarik dengan full-stack development. Bahasa ini disukai tidak hanya karena keserbagunaannya, tetapi juga karena kesederhanaannya yang relatif. Faktanya, Survei Pengembang 2020 Stack Overflow menemukan bahwa Python adalah bahasa pemrograman yang paling dicari dengan selisih yang cukup besar, berkat fakta bahwa ia mendukung banyak gaya pemrograman yang berbeda dan sangat efisien dalam visualisasi data.

  • JavaScript

JavaScript peringkat di bawah Python sebagai bahasa kedua yang paling diinginkan di antara developer yang disurvei Stack Overflow. Seperti Python, JavaScript dianggap untuk penggunaan yang dinamis, dan dalam pengembangan web, ini umumnya berlaku untuk kedalaman dan kualitas halaman web yaitu dengan memungkinkan pengembang untuk membuat deklarasi gaya yang kompleks, mendukung perhitungan matematika tingkat tinggi, dan referensi konten dari halaman web lain. Tanpa JavaScript, situs akan lebih statis, kurang animasi, dan akhirnya kurang menarik.

  • HTML

HTML (HyperText Markup Language) adalah salah satu bahasa pemrograman yang paling banyak digunakan dalam web development. Sebagai bahasa markup, ini mengacu pada cara halaman web dihubungkan bersama dan terutama digunakan untuk menginformasikan browser web tentang cara menampilkan elemen halaman web melalui tag. Misalnya, tag mewakili judul dokumen digital yang ditampilkan, berpotensi berisi tag lain yang terkait dengan informasi seperti tautan yang relevan.

  • CSS

Seiring dengan JavaScript dan HTML, CSS (Cascading Style Sheets) secara konsisten menjadi salah satu bahasa pemrograman yang paling banyak digunakan dalam frontend development, menjadikannya aset untuk peran tumpukan penuh. CSS terutama digunakan untuk membuat desain yang estetis khususnya kode berbasis warna dan gaya yang ditambahkan ke elemen struktural HTML. Misalnya, elemen warna latar: biru muda akan mengatur latar belakang situs yang menghadap pengguna menjadi biru muda.

  • Web architecture

Website architecture melibatkan perencanaan dan desain komponen teknis, fungsional, dan visual dari sebuah situs web (sebelum disebarkan). Ini digunakan oleh perancang dan pengembang situs web sebagai sarana untuk merancang dan mengembangkan situs web. Karena itu, full stack development berjalan seiring dengan web architecture full stack development harus mengetahui bagaimana data back-end disusun untuk secara efisien membangun produk kohesif yang kuat, dan harus mempelajari cara memisahkan file dan di mana harus melakukan tugas komputasi tertentu.

  • Berpikir kritis

Web development hampir identik dengan pemecahan masalah tingkat tinggi artinya pengembang biasanya diharapkan menjadi pemikir kritis yang terampil. Proyek developer seringkali dapat menghadirkan serangkaian tantangan, mulai dari keterbatasan software hingga bug back-end, dan pengembang harus siap untuk menavigasi masalah ini dengan mentalitas berorientasi solusi yang komprehensif, berimprovisasi dan mencoba pendekatan yang tidak konvensional bila diperlukan. Pemikiran seperti itu tidak hanya membantu mewujudkan proyek, tetapi juga dapat mendorong pertumbuhan tim pengembangan web kolektif, menetapkan standar keuletan dan inovasi untuk proyek masa depan.

  • Kesabaran

Kesabaran datang sebagai pendamping alami untuk berpikir kritis dalam pengembangan web. developer harus tetap tenang dan proaktif (baik dengan diri mereka sendiri maupun dengan kelompok tim) saat memecahkan masalah dan menguji coba ide eksperimental. Solusi untuk masalah yang kompleks tidak selalu segera terlihat, dan sedikit kesabaran dapat membantu dalam mempertahankan upaya ini dan membuat terobosan. Keterampilan ini sangat penting bagi pengembang baru, karena mereka sering membutuhkan waktu tambahan untuk menemukan pijakan mereka di industri.

  • Komunikasi

Komunikasi adalah soft skill penting lainnya yang harus dimiliki full stack development untuk melakukan pekerjaan mereka dengan baik. Pada hari tertentu, developer mungkin perlu berkoordinasi dengan klien, pembuat kode, pengelola domain, dan departemen internal lainnya saat mereka menavigasi tanggung jawab mereka sendiri dan karena beberapa dari individu ini mungkin tidak paham teknologi, kejelasan dan transparansi adalah suatu keharusan. Web development umumnya merupakan upaya kolaboratif, dan mengasah mentalitas ini dapat memposisikan full-stack development.

Tags

About The Author

sony 19
Novice

Comments

You need to be logged in to be able to post a comment. Click here to login
Plimbi adalah tempat menulis untuk semua orang.
Yuk kirim juga tulisanmu sekarang
Submit Artikel