TXL, Bahasa untuk Pemrograman

18 May 2022 13:30 772 Hits 0 Comments Approved by Plimbi
TXL adalah bahasa pemrograman yang dirancang khusus untuk memanipulasi
dan bereksperimen dengan notasi dan fitur bahasa pemrograman menggunakan transformasi sumber ke sumber. Paradigma yang mendasari TXL terdiri dari:

TXL adalah bahasa pemrograman yang dirancang khusus untuk memanipulasi dan bereksperimen dengan notasi dan fitur bahasa pemrograman menggunakan transformasi sumber ke sumber.

Paradigma yang mendasari TXL terdiri dari:
dimulai dengan tata bahasa, untuk bahasa yang ada, menentukan modifikasi sintak ke tata bahasa yang mewakili fitur bahasa baru atau ekstensi ke bahasa, dan dengan cepat membuat prototipe fitur-fitur baru ini berdasarkan sumbernya transformasi ke bahasa aslinya. Sementara TXL pada awalnya dirancang untuk mendukung eksperimen dalam program desain bahasa programming, paradigmanya telah terbukti jauh lebih banyak diterapkan dan telah digunakan dalam berbagai aplikasi dalam bahasa pemrograman, rekayasa perangkat lunak, aplikasi database, dokumen terstruktur, teknologi web, noology dan kecerdasan buatan di antara banyak lainnya, dan dengan berbagai bahasa pemrograman termasuk C, C++, Java, COBOL, PL/I, RPG, Modula 2, Modula 3, Miranda, Euclid, Turing dan banyak lainnya.

Secara khusus itu digunakan sebagai teknologi inti dalam analisis dan perbaikan LS/2000 system ], yang memproses lebih dari 4,5 miliar baris (Gloc) kode sumber. Program TXL biasanya terdiri dari tiga bagian, bebas konteks tata bahasa "dasar" untuk bahasa yang akan dimanipulasi, satu set bebas konteks tata bahasa "mengganti" (perpanjangan atau perubahan) ke tata bahasa dasar, dan kumpulan aturan transformasi sumber yang berakar untuk mengimplementasikan transformasi ekstensi ke bahasa dasar.

Sementara di muka itu TXL tampaknya seperti banyak sistem lain untuk pemrosesan bahasa, sebenarnya sangat berbeda karena dua alasan: pertama, itu adalah tidak berbasis pada teknologi compiler, dan kedua, baik parser maupun transformer algoritma dapat diprogram oleh pengguna.

TXL sering disalahpahami dalam ulasan tentang sistem transformasi sumber. Dikatakan bahwa arser TXL terbatas ke LL, bahwa ia tidak memiliki kendali atas operasi pada struktur data pencarian, bahwa ia tidak menyediakan penjaga semantik, bahwa ia tidak mendukung atribut, bahwa ia tidak memiliki akses ke informasi global, dan sebagainya. Untuk melihat bagaimana TXL dapat disalahpahami dengan cara ini, perlu penting untuk memahami sejarahnya.

TXL memiliki warisan yang berbeda dari kebanyakan alat manipulasi dan transformasi bahasa lainnya, dan tujuannya menyenangkan. berbeda secara fundamental. TXL tidak berasal dari penguraian, penulisan ulang istilah, atau teknologi tata bahasa atribut alih-alih warisannya adalah pembuatan prototipe cepat dan pemrograman fungsional orde pertama. TXL lahir pada awal 1980-an, di saat studi pemrograman desain bahasa adalah area yang aktif dan produktif.

Eksperimen dengan bahasa dan fitur pemrograman baru adalah urutan hari ini, dan banyak lagi bahasa, termasuk C++, Modula 3, Eiffel, Ada, Perl, Prolog, dan Miranda berakar pada waktu itu. Salah satu bahasa tersebut adalah Turing. Proyek Bahasa Turing Tujuan dari proyek Turing adalah untuk merancang bahasa tujuan umum dengan kemudahan penggunaan yang sangat baik, sintaks yang ringan dan semantik aksiomatik formal yang juga sangat mudah diakses dan dipelajari. Desain Turing sangat berat dipengaruhi oleh filosofi "pemrograman sebagai aktivitas manusia" dari Gerald Psikologi Pemrograman Komputer Weinberg. hasilnya Turing proyek mengadopsi filosofi "desain berdasarkan penggunaan" - ketika pengguna membuat kesalahan dengan menulis apa yang mereka pikir "harus berhasil", kami akan mempelajari kesalahan ini untuk mencari peluang untuk membuat bahasa lebih seperti yang diharapkan pengguna.
 

Tags

About The Author

Comments

You need to be logged in to be able to post a comment. Click here to login
Plimbi adalah tempat menulis untuk semua orang.
Yuk kirim juga tulisanmu sekarang
Submit Artikel