Mengapa Orang Indonesia Suka Sering Ngaret kalau Janji Ketemu?

23 Sep 2019 10:37 461 Hits 0 Comments Approved by Plimbi
Pernahkah kamu bertanya? Mengapa Orang Indonesia suka Ngaret? Mungkin di negara lain warganya juga sering ngaret. Tapi sekarang kita bahas tentang Indonesia saja, langsung saja disimak..

Tingkah laku kehidupan warga +62 memang selalu menarik untuk dikulik. Salah satunya mungkin sering terjadi diantara kita atau kamu sendiri sering melakukannya?

NGARET atau jam karet. Sebuah kebiasaan telat yang mesti kita akui menjadi lumrah di negara berflower seperti Indonesia.

Sesuai sifat bendanya yaitu karet. Suatu benda lentur yang bisa molor. Kebiasaan orang yang kalau janji bertemu itu diibaratkan seperti karet. Janjinya kapan, datangnya kapan. Hadeeh..

Pernahkah kamu bertanya? Mengapa Orang Indonesia suka Ngaret? Mungkin di negara lain warganya juga sering ngaret. Tapi sekarang kita bahas tentang Indonesia saja, langsung saja disimak..

 

Waktu janjian yang ambigu

Gak jelas bangetkan kalau janji ketemu sama orang lain, tapi dianya ngaret. Biasanya ketidak jelasan itu bermula sejak awal janji.

Janji ketemunya habis Dzuhur. Hmm.. Itu jam berapa ya. Jam 1 bisa, jam 2 juga masuk. Bahkan sampai jam 3 menuju jam 4 selama belum masuk waktu Ashar. Itu masih bisa dikatakan habis Dzuhur.

Kebayangkan seberapa besar potensi ngaret dari sebuah waktu janji yang ambigu.

 

Percuma juga on time, entar juga nungguin yang lain

Sangking membudayanya kebiasaan ngaret. Orang-orang Indonesia seolah sudah hafal dengan watak sebangsanya. Bahkan untuk on time saja, rasanya malas banget. 

Bukannya apa-apa nih. On time bagi orang Indonesia itu masih merupakan kebiasaan yang langka. Jadi antara tim on time dan ngaret, lebih banyak ngaretnya. So, kalau kita on time tetap saja mesti nunggu mereka yang ngaret.

Nah kalau saya berpikir demikian, kamu juga gitu, dia dan mereka juga sama. Maka ngaret makin membudaya. Hadeeh..

 

Datang on time malah dianggap aneh

Orang-orang selalu berpikir time is money. Tapi doyannya money doang. Kalau "time" masih sering disepelekan. Seperti disebutkan dipoin sebelumnya, orang-orang yang menjunjung ketepatan waktu masih jarang ada diantara kita.

Alasannya tuh gini, anehnya orang yang kalau datang on time justru malah dibully. Entah dikatain kepagian, cleaning service, satpam, dikatain "elu nginep ya disini, cepet banget datangnya"

Repot kan, yakali uda on time malah dibully. 

 

Malas

Malas menjadi alasan utama seseorang suka ngaret. Selain juga dibayangin dengan prasangka takut kelamaan nunggu dan berpikir kalau yang lain juga ikutan ngaret.

Tapi apapun alasannya, ngaret tidak dibenarkan kecuali ada hal darurat. Masa cuma janjiannya saja yang semangat, "besok kumpul yok, gercep gak pake lama". Entah sampai waktunya, pada kena virus keong.

 

Entaran saja deh, paling juga ditungguin

Tingkat toleransi dan sifat gak enakan memang amat dijunjung oleh orang Indonesia. Tapi sebaliknya justru kebaikan ini manfaatkan dengan salah.

Orang yang suka telat di Indonesia masih sering dimaklumi. Alasannya sih karena "kasihan".

Tapi parahnya justru bikin orang-orang jadi tuman. Jadinya berpikir telat juga gak apa, karena masih dimaklumi.

 

Mereka juga ngaret

Prasangka yang aneh-aneh begini, bikin orang yang suka ngaret jadi merasa tidak terlalu bersalah. Karena mereka mengira bahwa, orang lain juga melakukan hal yang sama.

Nah, apa kamu pernah merasa seperti ini? Merasa tidak terlalu bersalah karena orang lain juga melakukan kesalahan yang sama. Hayo, jadi salah berjamaah ya.

 

Dandan lama banget

Gak cewek maupun cowok. Penampilan kini tetap diutamakan. Apalagi kalau janjinya mau kumpul bareng. Secara nih sekarang belum ngumpul kalau belum foto. Maka kalau mau hang out atau beraktivitas keluar rumah. Penampilan gak boleh asal.

Imbasnya, waktu janjian jadi ngaret. Sangking lamanya waktu dandan, bisa kali ditinggal pergi umroh dulu sampai pulang lagi belum beres.

Jadi kira-kira seperti itulah alasan kenapa orang Indonesia sering terlambat atau ngaret. Umumnya sih sering meng-kambinghitam-kan macet. Tapi sebenarnya lebih kepada pribadi masing-masing aja sih.

 

 

Gambar: oknews.co.id

Tags

About The Author

Rianda Prayoga 37
Pena

Rianda Prayoga

Gak banyak bicara, sedikit cuek tapi lumayan ramah

Comments

You need to be logged in to be able to post a comment. Click here to login
Plimbi adalah tempat menulis untuk semua orang.
Yuk kirim juga tulisanmu sekarang
Submit Artikel