Kemurnian Dalam Menulis

24 May 2018 11:26 917 Hits 0 Comments
Berapa kali setelah selesai membaca sebuah buku gue selalu berkata, Gue bisa nih nulis buku kayak gini. Dan gue rasa gue benar. Kita semua, gue yakin, memiliki sedikitnya satu cerita penuh untuk dijadikan sebuah buku di dalam pikiran atau hati kita.

Berapa kali setelah selesai membaca sebuah buku gue selalu berkata, Gue bisa nih nulis buku kayak gini. Dan gue rasa gue benar. Kita semua, gue yakin, memiliki sedikitnya satu cerita penuh untuk dijadikan sebuah buku di dalam pikiran atau hati kita.

Gue pernah baca satu perkataan seorang penulis yang mengatakannya seperti ini: Jika ada satu buku yang benar-benar ingin Anda baca dan belum pernah ada yang menulis sebelumnya, maka Anda harus menulisnya.

Buat gue, menulis buku bukan hal yang mudah. Tapi kenyataannya, setiap hari selalu ada buku baru yang diterbitkan. Setiap harinya kita selalu melihat ada buku baru yang masuk di toko buku. Tapi, kenapa yah kita masih takut buat mulai melakukannya?

Apa yang sebenernya diperlukan?

Gue yakin jika kalian bisa menulis sebuah kalimat yang sederhana, mengamati dunia di sekitar kalian, dan ingin menulis buku yang bisa dijualsungguh-sungguh menginginkannya, bukan hanya sekedar menginginkan sajamaka kalian pasti bisa melakukannya. Gue nggak terlalu percaya orang bisa menjadi penulis dengan cuma ikut workshop, baca buku, atau bahkan cuma baca postingan gue ini.

Tulisan muncul dari sesuatu yang ada dalam diri seorang penulis. Bagaimanapun, postingan gue ini sedikit banyaknya akan mengahabiskan waktu kalian, namun dapat menunjukkan jalan yang tepat kepada kalian, dan membantu kalian (dan juga gue) dalam menulis buku dalam waktu yang relatif singkat.

Apakah mungkin?

Buat gue pribadi memang hal ini belum terbukti. Gue sudah mencoba menulis sebuah novel beberapa kali dan gue tau bagaimana rasanya susah untuk meluangkan waktu satu atau jam sehari (atau semalam) untuk menulis itu. Sungguh tidak mudah untuk menulis novel, apalagi jika kalian memiliki pekerjaan tetap, keluarga, dan tanggung-jawab, namun gue masih punya keyakinan kalau hal itu pasti bisa dilakukan.

Kebanyakan penulis faktanya harus menjalani dua kehidupan saat mereka menulis bukunya. Namun, begitu kalian berhasil menjual buku pertama kalian, maka kalian memiliki kemampuan untuk meninggalkan pekerjaan harian kalian dan mengabdikan sisa hidup untuk menulis secara total. Mulailah dengan perasaan murni. Apa yang membuat seseorang menjadi penulis? Mungkin hal itu didorong oleh sebuah peristiwa-peristiwa yang terjadi di tahap awal kehidupan dan membentuk ketertarikan dan kesadaran-diri sang penulis.

Saat masih anak-anak, gue pernah menghabiskan liburan di rumah Kakek di Riau. Gue masih bisa mengingat beberapa peristiwa yang terjadi kala itu, seperti saat gue ingin pergi ke Masjid yang lokasinya tidak jauh dari rumahnya. Tapi tiba-tiba gue salah mengambil jalan dan merasa kalau gue saat itu benar-benar tersesat. Jika saat itu gue melemahkan diri, gue pasti sudah menangis karena gue bingung harus kemana lagi. Tapi gue tidak menangis, gue terus berjalan, menyusuri jalan dan akhirnya menemukan sekumpulan orang yang sepertinya ingin pergi ke Masjid juga. Gue ikuti mereka dari belakang, dan akhirnya gue sampai di Masjid dengan selamat, walaupun itu bukan Masjid yang awalnya gue ingin tuju. Seperti itulah sedikit contoh kepekaan terhadap hal-hal kecil. Menurut gue, peka dengan hal-hal kecil membuat kalian akan mempunyai rasa dalam menulis. Mulailah dengan perasaan murni. Ubahlah hal itu menjadi prosa.

About The Author

Silvi J. Tahir 18
Novice

Silvi J. Tahir

Love writing!

Comments

You need to be logged in to be able to post a comment. Click here to login
Plimbi adalah tempat menulis untuk semua orang.
Yuk kirim juga tulisanmu sekarang
Submit Artikel