Mengajar dengan Menggunakan Teknologi

19 May 2022 11:10 201 Hits 1 Comments Approved by Plimbi
Mengajar di kelas adalah pekerjaan yang menuntut. Kebanyakan orang di luar pendidikan mungkin berpikir guru menghabiskan sebagian besar waktu mereka mengajar, tetapi guru bertanggung jawab untuk banyak tugas yang tidak ada hubungannya dengan instruksi kelas.

Mengajar di kelas adalah pekerjaan yang menuntut. Kebanyakan orang di luar pendidikan mungkin berpikir guru menghabiskan sebagian besar waktu mereka mengajar, tetapi guru bertanggung jawab untuk banyak tugas yang tidak ada hubungannya dengan instruksi kelas.

Di luar perencanaan dan melaksanakan instruksi, guru juga diharapkan menjadi manajer, psikolog, konselor, penjaga, dan "duta" komunitas, belum lagi penghibur.Jika mengajar terdengar seperti pekerjaan yang tidak masuk akal, hampir mustahil, mungkin memang demikian.Sangat mudah untuk memahami bagaimana seorang guru mungkin menjadi frustrasi dan kecewa.

Sebagian besar guru memasuki profesi dengan harapan dapat memicu kegembiraan belajar dalam diri mereka siswa. Sayangnya, tuntutan lain dari kelas sangat mengganggu dan mengkonsumsi. Kami membayangkan teknologi sebagai pembebas guru untuk membantu membangun kembali peran dan nilai individu guru kelas.

Untuk melakukannya, ada dua hal yang harus diketahui:
1. perspektif kelas harus berubah menjadi pembelajar terpusat.
2. siswa dan guru harus menjalin kerja sama atau kemitraan dengan teknologi untuk menciptakan "komunitas" yang memelihara,mendorong, dan mendukung proses pembelajaran.dibandingkan dengan teknologi dalam pendidikan.


Adanya perbedaan teknologi dalam pendidikan, sering dianggap dalam hal berapa banyak komputer atau perekam kaset video yang ada ruang kelas dan bagaimana mereka dapat digunakan untuk mendukung kegiatan kelas tradisional, tetapi ini adalah interpretasi yang menyesatkan dan berpotensi berbahaya.

Bukan hanya tempat fokus yang tidak tepat pada perangkat keras, tetapi gagal mempertimbangkan potensi berguna lainnya teknologi "ide" yang dihasilkan dari penerapan satu atau lebih basis pengetahuan,seperti teori belajar. Teknologi pendidikan melibatkan penerapan ide-ide dari berbagai sumber untuk menciptakan lingkungan belajar terbaik bagi siswa.

Pendidikan teknologi juga mengajukan pertanyaan seperti bagaimana ruang kelas dapat berubah atau beradaptasi ketika komputer di integrasikan ke dalam kurikulum. Integrasi ini berarti bahwa kurikulum dan pengaturan mungkin juga perlu diubah untuk memenuhi peluang yang teknologi mungkin menawarkan.Ada dua tujuan bab ini.

Pertama, kita akan memeriksa beberapa perbedaan tahapan adopsi teknologi. Kedua, kami akan meninjau peran tradisional yang teknologi telah disajikan di dalam kelas.Pengenalan Fase pengenalan berkaitan dengan paparan dan pengalaman awal seseorang dengan sebuah teknologi.

Contoh khas dari sosialisasi adalah seorang guru yang berpartisipasi dalam layanan yang mencakup "cara" dari suatu teknologi, seperti kata pemrosesan, spreadsheet, disiplin tegas, pembelajaran kooperatif, motivasi strategi, dll. Dalam fase ini, guru hanya berkenalan dengan teknologi. Setelah lokakarya berakhir, begitu juga pengalaman guru dan pertumbuhan dengan teknologi. Yang tersisa hanyalah kenangan akan pengalaman itu. Itu Guru dapat mendiskusikan pengalaman dan ide-ide yang di representasikan dalam pengalaman, bahkan dengan beberapa tingkat otoritas, tetapi tidak ada tindakan lebih lanjut yang terjadi. Kesepakatan yang bagus inovasi instruksional dimulai dan diakhiri dengan fase ini.Pemanfaatan Fase Pemanfaatan, sebaliknya, terjadi ketika guru mencoba teknologi atau inovasi di dalam kelas.

Contohnya adalah guru IPS yang menggunakan simulasi permainan peran yang dipelajari dalam lokakarya atau kursus pascasarjana. Jelas, guru yang mencapai fase ini telah berkembang lebih jauh dari Pengenalan, tetapi ada bahaya yang melekat bahwa seorang guru akan menjadi puas sebelum waktunya dengan keterbatasan mereka penggunaan teknologi tersebut. Sikap "Setidaknya saya mencobanya" kemungkinan akan mengganggu dengan adopsi teknologi yang bertahan lama dan jangka panjang. Guru yang maju hanya untuk fase ini mungkin akan membuang teknologi pada tanda pertama masalah karena mereka tidak membuat komitmen untuk itu. Ini mungkin fase tertinggi adopsi dicapai oleh sebagian besar guru yang menggunakan media pendidikan kontemporer, termasuk komputer. Jika teknologi diambil pada hari Senin, hampir tidak siapa pun akan ada yang melihat pelajaran pada hari Selasa.

Tags

About The Author

sony 19
Novice

Comments

You need to be logged in to be able to post a comment. Click here to login
Plimbi adalah tempat menulis untuk semua orang.
Yuk kirim juga tulisanmu sekarang
Submit Artikel