Toshiba Bangun Pembangkit Listrik 1.200 Mega Watt di Bangladesh

13 Feb 2018 18:45 1274 Hits 2 Comments
Toshiba membangun listrik berkekuatan besar

Pemerintah Banglades menargetkan pertumbuhan tahunan sebesar 7% atau lebih untuk tahun-tahun mendatang, namun pencapaian itu akan memerlukan peningkatan kapasitas pembangkit listrik yang besar. Permintaan listrik diperkirakan akan meningkat dari 9.000 MW menjadi 35.000 MW pada 2030.

Pertemuan bahwa pertumbuhan permintaan memerlukan tindakan-tindakan yang tidak hanya harus mempertimbangkan kapasitas namun juga bahan bakar. Sebagian besar pabrik di Bangladesh beroperasi dengan minyak impor atau gas dalam negeri, dan pemerintah ingin mengurangi ketergantungan pada bahan bakar utama ini dan memperluas campuran bahan bakar.

Sadar akan semua tantangan ini, Bangladesh mengambil tindakan. Perusahaan Pembangkit Listrik Tenaga Batubara Bangladesh Limited, sebuah perusahaan pemerintah, telah memberikan kontrak besar kepada sebuah konsorsium Sumitomo Corporation, Toshiba Corporation dan IHI Corporation untuk pembangunan pembangkit listrik tenaga panas berkapasitas 1.200 MW dan untuk pelabuhan laut dalam yang dapat menangani kebutuhan saat ini. kapal terbesar Pekerjaan akan dilanjutkan dengan dukungan dari Japan International Cooperation Agency.

Sebuah proyek besar yang akan membuat perbedaan Toshiba Group akan memberikan kontribusi penting untuk proyek ini. Toshiba akan menyediakan pembangkit listrik baru dengan dua set turbin uap dan generator uap ultra-super kritis yang sangat efisien dengan batubara, dan Toshiba Plant Systems & Services Corporation adalah subkontraktor Sumitomo Corporation untuk pembangunan semua komponen pendukung dan pelengkap sistem pembangkit tenaga listrik.

Dengan kapasitas total 1.200 MW, pabrik tersebut akan membentuk kapasitas generasi Bangladesh secara signifikan dan yakin memberikan kontribusi besar bagi pembangunan ekonomi di masa depan. Shigeru Misumi, spesialis utama dari Departemen Teknik Mesin Tenaga Listrik Thermal di Toshiba Energy Systems & Solutions Corporation (ESS) mengatakan, mengelola proses penawaran Toshiba, dan dengan senang hati menjelaskan proyek dan potensinya.

“Ada dua komponen konstruksi utama: Pembangkit listrik termal berbahan bakar batu bara ultra-super kritis dan fasilitas pelabuhan. Persiapan situs untuk pelabuhan dimulai pada 2017, dan setelah selesai, pada 2020, kami akan mulai bekerja untuk pembangkit listrik tersebut. Klien benar-benar condong ke arah mengadopsi teknologi Jepang yang canggih, dan saya bertekad untuk melakukan semua yang kami bisa untuk memenuhi persyaratan mereka. Saya percaya sejarah panjang pembuatan turbin uap dan membangun teknologi yang telah kami kembangkan dalam melakukan hal itu memungkinkan konsorsium memenuhi spesifikasi klien yang menuntut, ” kata Misumi. 

Menurut Misumi, warga Banglades menginginkan  sistem pembangkit tenaga ultra-super kritis yang akan meningkatkan efisiensi pembangkit tenaga listrik. Semua pembangkit listrik tenaga panas bekerja pada dasarnya dengan cara yang sama: bahan bakar dibakar untuk merebus air untuk menghasilkan uap, uap menggerakkan turbin dan generator, dan menghasilkan listrik. 

Tags

About The Author

Buddy Wirawan 33
Pena

Buddy Wirawan

jurnalis, suka musik metal

Comments

You need to be logged in to be able to post a comment. Click here to login
Plimbi adalah tempat menulis untuk semua orang.
Yuk kirim juga tulisanmu sekarang
Submit Artikel